Skip to main content

'Game of Thrones' kajian semula: 'The Spoils of War'

Imej: hbo

Memandangkan pelbagai jenis pembunuhan berwarna-warni yang kami saksikan Game of Thrones, kematian oleh naga tidak nampak semua yang buruk.

Terdapat hanya tiga jam untuk pergi dalam Musim 7 selepas episod keempat malam Ahad, "Rampasan Perang," dan sekarang mungkin untuk membayangkan berakhirnya kekacauan ini. Pasukan sedang bergerak di seluruh Westeros, dan dua daripadanya bertempur dengan cara yang besar hujung minggu ini.

LIHAT JUGA: Inilah sebabnya mengapa lukisan-lukisan gua 'Permainan of Thrones' kelihatan begitu aneh

Kemarahan berapi Dany dan Drogon - belum lagi gerombolan Dothraki yang melonjak, menguji kekuatan mereka terhadap tentera yang betul dari Tujuh Kerajaan untuk pertama kalinya - jelas mencuri pertunjukan itu. Tetapi seperti yang selalu berlaku Game of Thrones, saat-saat yang lebih tenang membawa banyak import.

Seperti biasa, banyak perkara yang perlu dibincangkan mengenai perkara ini, pagi selepas itu. Inilah yang pakar di internet berfikir ketika matahari terbit di Westeros pada hari baru yang aneh ...

Walaupun kebanyakan perbualan berpusat pada Epik Naga Episod 4, MashableLaura Prudom sendiri menyoroti sentuhan terkini dalam arka yang semakin merisaukan bagi ibu naga itu, Daenerys Targaryen.

Sebagai berkesan sebagai Drogon, "The Spoils of War" juga membenarkan Jon untuk menawarkan Daenerys satu kebijaksanaan penting tentang senjata pemusnah besar-besarannya: "Jika anda menggunakannya untuk mencairkan istana dan membakar kota-kota, Semakin banyak perkara yang sama. " Sekutu Dany telah cepat menunjukkan bahawa mereka telah memilih untuk mengikutinya, bukan kerana dia adalah anak perempuan Aerys Targaryen, tetapi kerana mereka percaya kepadanya - tetapi musim ini, kita telah melihat jauh kurang perlindungan, memelihara Khaleesi yang meletakkan keadilan di atas politik kembali di Teluk Slaver, dan lebih jauh dari Raja Mad yang meletakkan keinginannya untuk memerintah di atas kesejahteraan rakyatnya.

Dalam meminta Drogon meludahkan tembakan di medan perang, kini kita terpaksa bertanya-tanya: adakah Khaleesi kita yang sangat mulia pergi terlalu jauh?

Masa akan memberitahu pada kiraan itu. Kebanyakan kita masih terlalu sibuk berurusan dengan epik yang lain Game of Thrones pertempuran. Lenika Cruz daripada Atlantik berhenti untuk memberikan kredit di mana ia adalah untuk pencapaian teknikal terkini.

Sama seperti Battle of the Bastards yang tidak dapat dilupakan musim lalu, kami menyaksikan pemandangan hebat seperti Drogon dan gerombolan Dothraki menanam campuran khas mereka sendiri.

Pengarah episod, Matt Shakman, melakukan tugas yang hebat dengan urutan ini, mengarang visi penyembelihan yang tidak masuk akal kira-kira sebagai hellish sebagai salah satu dari "Battle of the Bastards" tahun lalu, sambil menambah beberapa butiran baru yang mengerikan. Lelaki-lelaki yang membakar hidup di dalam perisai mereka, tiang abu yang pernah tentera runtuh di dalam angin, batang yang tebal dari asap kelabu gelap yang menyambar dari api, kuda mendapatkan kaki mereka (ugh) dicincang-semua itu jauh lebih jelas daripada kemenangan Lannister / Euron Greyjoy minggu sebelumnya. Dan ia berakhir dengan nasib dua kegemaran kegemaran-Jaime dan Drogon-dalam soalan (walaupun saya tidak dapat bayangkan kami telah mengucapkan selamat tinggal sama ada sudah).

Sementara itu, Wartawan Hollywood's Josh Wigler mengambil perhatian terhadap jenis api yang berbeza, yang telah dibakar terutama terang untuk dua episod lalu. Semakin banyak, Game of Thrones adalah meramalkan kesatuan yang dibintangi dalam tajuk pengarang siri George R.R. Martin: A Song of Ice and Fire.

Game of Thrones-loving Star Wars peminat terutamanya tahu bagaimana hendak tahu apa yang saya bicarakan di sini, dan betapa pelik seluruh keadaan mula merasa. Itulah yang Wigler mengambil.

Jelas sekali, Game of Thrones sedang membina beberapa jenis perlanggaran romantis antara Jon Snow dan Daenerys. Ia bukan satu kejutan, memandangkan siri HBO adalah berdasarkan siri novel yang dipanggil A Song of Ice and Fire, sebuah tajuk yang langsung menunjuk ke arah kesatuan antara Rumah Stark dan Targaryen. Sekali lagi, pada masa yang sama, pertunjukan ini membina hype ke arah mendedahkan penonton yang telah diketahui umum, walaupun watak-watak yang paling terlibat masih dalam kegelapan: Jon Snow diam-diam anak Rhaegar Targaryen, adik beradik Daenerys yang meninggal dunia di puncak Pemberontakan Robert.

Sukar untuk tidak membicarakan pertempuran tengah dalam "Rampasan Perang," tetapi banyak lagi detik-detik penting lain lakukan bermain dalam episod keempat Musim 7.

Lebih di The Washington Post, Alyssa Rosenberg tidak menyentuh satu sama lain yang boleh membuat rompakan ke dalam pelbagai plot di jalan. Bran Stark telah pulang ke rumah, tetapi hanya secara fizikal. Dia adalah Three Eyed Raven sekarang, dan dia mungkin menjadi kuasa yang paling berpotensi berubah-ubah dalam musim ini.

Itulah Littlefinger yang mengalami kesulitan pertama, membuat usaha yang transparan untuk mengarahkan perjalanannya ke dalam perasaan Bran dengan menawarkan anak muda pisang keluli Valyrian diberikan kepada pembunuh yang dihantar untuk membunuh Bran. "Game of Thrones" boleh menjadi brutal tentang realpolitik, jadi ia menyusahkan kedua-duanya kepada Littlefinger dan kepada kita untuk melihat watak yang peduli sedikit untuk sambungan manusia, keselamatan material, status atau dendam.Kualiti mereka di Bran telah menjadi lebih jelas di setiap tempat yang dia ada pada musim ini, sama ada dia susah Sansa dengan cuba bercakap dengannya mengenai malam pernikahannya, gagal mengucapkan terima kasih kepada Meera Reed (Ellie Kendrick) atas pengorbanannya bagi pihaknya atau menolak gelaran Lord Stark. Tetapi adegan Bran dengan Littlefinger menggariskan betapa jauhnya dia keluar dari dunia manusia - dan betapa berbahaya visinya. Sekiranya kuasa-kuasa Raven Three-Eyed memberi akses Bran kepada ucapan Littlefinger dari musim ketiga pertunjukan tentang peluang kekacauan peluang kepada lelaki yang bercita-cita tinggi, maka Bran boleh mendedahkan segala-galanya tentang Littlefinger, dan hampir semua orang lain yang dia jumpai.

Bran bukan satu-satunya Stark jahat yang akan kembali ke rumah di Winterfell, bagaimanapun. Selepas perjalanan panjang, Arya selamat di rumah keluarganya, dan bertemu semula dengan kakaknya yang tidak pernah tahu ... dan terus terang, tidak akan tahu.

Vanity FairJoanna Robinson mengambil alih pengimportan reuni Arya / Sansa. Apabila mereka terakhir bertemu antara satu sama lain, mereka adalah gadis kecil. Kini, mereka adalah kedua-dua wanita yang telah dibentuk oleh realiti kehidupan yang keras di Westeros pembunuhan.

Tempat kejadian dalam keramaian keluarga di kaki patung bapa mereka menjadikannya jelas: mereka masih keluarga, tetapi mereka kini orang asing.

Berdiri berhampiran monumen kepada bapa mereka yang mati, kedua-dua gadis itu, bagaimanapun, tidak sedar, hidup semula yang paling traumatik, berkongsi masa dalam kehidupan yang penuh tragedi mereka. Pasangan ini mempunyai lebih banyak kesakitan yang dapat mereka kongsi, jika mereka memilih, tetapi ia masuk akal sepenuhnya bahawa mereka tidak sampai di sana segera. Perjumpaan ini menyedihkan tetapi janggal, dan sesak dengan penyimpangan kecil, seperti Sansa tidak mengambil senarai pembunuhan Arya dengan serius. Tidak seperti kesalahpahaman yang dibuat antara Jon dan Sansa, ketegangan ini dirasakan sepenuhnya untuk adik-beradik yang mempunyai sedikit persamaan seperti anak-anak, dan belum mengenal satu sama lain sebagai orang dewasa.

Adakah Jamie mati (nah)? Adakah Dany dan Jon melakukannya (sila, tidak)? Akan Bronn, dia daripada mutlak sempurna masa, pernah bertemu dengannya (JANGAN ANDA BERJAYA, HBO)? Kami akan terperangkap minggu depan apabila Game of Thrones kembali dengan Episod 5, "Eastwatch."