Skip to main content

Video muzik 'The One Moment' OK Go ditembak dalam sekejap mata

Untuk video terbaru OK Go, mereka mengambil cabaran baru: Matematik.

Frontman Damian Kulash dan bassist Tim Norwind duduk bersama Mashable untuk membincangkan video untuk "Ini Satu Momen," di mana beratus-ratus peristiwa kecil berlaku dalam hitungan detik terima kasih kepada tentera kecil senjata robot, beberapa kamera untuk menangkap semua dan beberapa perancangan yang sangat sengit.

"Saya mempunyai hamparan ini yang besar yang saya sedang bekerja selama sebulan, dan kadang-kadang saya akan melihatnya dan ia tidak akan menjadi angka lagi, ia hanya mencetuskan," kata Kulash, yang mengarahkan video itu. "Ada kalanya otak saya retak."

JUJU JUGA: Lagu Green Day melawan KKK dan Trump di Anugerah Muzik Amerika

"Saya tidak faham sesuatu yang tersembunyi pada spreadsheet itu," Norwind ketawa, tetapi dia sanggup mengambil kredit kerana mempunyai peranan paling mencabar pada pukulan sebenar. Irama yang diperlukan untuk menyelinap bibir, mengendalikan buku flip dan kemudian melayang melalui udara sebagai kanvas manusia dalam garis masa yang tepat adalah jenis perkara yang bassist adalah unik untuk.

Band ini, yang dikenali sebagai video kreatif sedekad yang lalu apabila mereka menyegerakkan bergerak di treadmill untuk "Here It Goes Again" menjadi virus, biasanya mencipta mereka dalam satu pukulan. Tetapi mereka terpaksa menggunakan pelbagai kamera kali ini untuk menangkap segala-galanya dalam masa yang singkat.

Bahagian pertama video, yang meletupkan baldi cat membuat balon pelangi dan air berfungsi sebagai awan hujan, berlaku hanya dalam 4.2 saat. Kulash menyanyi selama tujuh saat dalam masa nyata, dan kemudian kembali memperlambat gerakan untuk final grand, yang sebenarnya berlaku dalam tiga saat.

"Kami sentiasa mencuba sesuatu yang ada di tepi mungkin," jelas Kulash. "Sekiranya garis apa yang mungkin hanya masalah rambut ini, kami hanya cuba menyesuaikannya seperti tiga minit kemudian kami kembali."

Kulash, yang bekerja sebagai seorang pereka sebelum menjadi seorang pemuzik sepenuh masa, bersyukur untuk mencipta video dalam usia di mana begitu banyak kemahiran yang berbeza mempunyai penonton, "Saya sangat suka bahawa internet adalah tempat yang kreativiti dapat berkembang dalam cara yang tidak dikelaskan . " Untuk OK Go, ini bermakna merekrut para saintis untuk membantu belon pop, tetapi ia juga terpakai kepada anak-anak di bilik tidur mereka bermula.

"Apabila perkhidmatan streaming muzik terbesar adalah YouTube, idea bahawa semua pemuzik bukan artis visual gila."

"Apabila perkhidmatan streaming muzik terbesar di planet ini adalah YouTube dan ia datang dengan saluran visual, idea bahawa semua pemuzik bukan artis visual agak gila," jelasnya. "Anda masih mendapat saluran video untuk muzik anda, ia mungkin hanya satu lagi penutup album anda."

"Apabila saya berfikir tentang band seperti Fugazi, Pixies, Mawar Batu, Penyembuhan ... Saya tidak dapat melihat mereka bercakap ketika saya masih kecil, saya mempunyai muzik, dan itu sahaja," kata Norwind.

Tetapi usia maklumat ini membawa mereka beberapa kebimbangan, terutamanya sejauh mana anda dapat mengkaji pengalaman dan suapan berita anda sendiri untuk kekal dalam gelembung.

Kulash mengatakan bahawa dia tidak mempunyai latarbelakang politik semasa ketika dia menulis lagu itu, tetapi dia merasakan masa yang sesuai untuk mesej terdahulu video itu.

"Secara keseluruhannya, ia sebenarnya adalah perkara yang paling indah yang kita bersifat sementara yang perlu kita alami dalam masa nyata, dan choruses adalah seperti, jadi ini adalah masa yang sial. Ia luar biasa untuk melihatnya beralih dengan konteks politik Sebenarnya, oh tuhan, itu berakhir, dan inilah masanya ia berakhir. "