Skip to main content

Inilah bahasa yang digunakan seorang perekrut Uber untuk membincangkan masalah seksismenya

Imej: AP PHOTO / JEFF CHIU, FILE

Oleh itu, terdapat beberapa perekrut Uber yang menyedari masalah seksisme di gergasi itu.

Selepas itu Mashable menerbitkan satu temu bual dengan jurutera perisian kanan, Kamilah Taylor, yang berkongsi secara awam (di Twitter) interaksi yang tidak menyenangkan dengan Uber, seorang lagi calon berpengalaman menghantar pengalamannya.

JUJU JUGA: Travis Kalanick Uber: Yep, saya jerk, pada asasnya

Genady Okrain adalah pengasas aplikasi yang dipanggil Momento GIF dan berpangkalan di San Francisco, di mana Uber beribupejabat. Bukan rahsia lagi bahawa syarikat itu mengupah secara agresif. Uber melaporkan mempunyai lebih 9,000 pekerja pada awal Januari. Ini berubah menjadi lebih daripada 11,000 pada akhir Februari.

Walaupun perekrut wanita yang bercakap kepada Taylor menyalahkan industri, termasuk industri teknologi, dengan mempunyai masalah sistematik dengan seksisme, perekrut ini nampaknya tahu ia adalah masa yang sukar di Uber.

Di sini pertukaran e-mel dari 10 Februari hingga 15 Mac, dengan nama dan maklumat peribadi perekrut yang dikurangkan. E-mel ini disediakan oleh Okrain.

Sama seperti tingkah laku merekrut yang cantik sehingga anda melihat garis ini:

"Bagaimanapun, berdasarkan peristiwa semasa, saya faham jika anda mempunyai kebimbangan atau pertanyaan, saya gembira menjadi sumber untuk anda dan berkongsi maklumat yang saya dapat," katanya.

Apa yang menarik tentang garis itu ialah dalam kelabu pudar, seperti yang disahkan oleh Okrain. Itu kemungkinan besar ia disalin dan disisipkan.

Tetapi, sekurang-kurangnya, Uber menyedari masalah itu dan ingin membincangkannya tidak kira sama ada mereka meluangkan masa untuk mengetiknya setiap kali atau menyalin bahasa yang sama berulang kali.

Uber tidak segera bertindak balas kepada permintaan untuk memberi komen jika ini bahasa yang digunakan dan dicadangkan oleh syarikat dari atas.

Uber HR sekurang-kurangnya melakukan sesuatu. Liane Hornsey, Uber'sketua sumber daya manusia, kepada para wartawan di awal pekan ini, "Fokus perusahaan itu telah menjadi bisnis bukan karyawan ... Banyak karyawan tidak menemukan sistem manajemen kinerja kami yang telus atau adil."

"Kami telah memperbaharui 1,500 penerangan pekerjaan Uber untuk memastikan mereka bebas dari kecenderungan tidak sedar, dan kami memberi tumpuan kepada peningkatan pengalaman calon, memastikan kami mempunyai panel wawancara terlatih yang berlainan. semua pekerja perempuan kami sangat terlatih untuk terlibat, "katanya.