Skip to main content

Penapis Instagram baru akan menghalang komen spam dan menyakitkan hati

Imej: mashable

Pembenci akan membenci. Tetapi anda tidak perlu melihatnya lagi, sekurang-kurangnya tidak pada Instagram.

Aplikasi perkongsian foto Facebook mengumumkan produk baru Khamis bahawa - SURPRISE - bukan sekadar peniru ciri Snapchat. Sebaliknya, ia adalah sepasang penapis baru yang secara automatik akan menyekat "komen yang menyinggung tertentu" dan spam dalam sembilan bahasa, menurut catatan blog.

JUJU JUGA: Dalam pujian dari Instagrams Ekstrem Justin Bieber

Untuk Instagram, ini cara untuk mencuba membuat produk lebih selamat dan mesra, dan dengan itu, menggalakkan pengguna menghabiskan lebih banyak masa dengan aplikasi, sama ada berkongsi, melihat atau mengulas. Fokus itu termasuk pengguna dan selebriti.

Malah, celeb telah bersuara mengenai Instagram yang memerlukan lebih banyak kawalan. Penyanyi Miley Cyrus sebenarnya melawat ibu pejabat Instagram dan memberitahu pasukan dia akan meninggalkan perkhidmatan itu melainkan mereka membenarkan ciri komen yang tidak dapat disable, seperti yang diungkapkan oleh podcast iHeartRadio yang baru-baru ini.

Pengguna Instagram boleh mengakses ciri dalam menu Tetapan di profil mereka. Ketik komen dan tekan tab untuk "Menyembunyikan Komen-komen Seruan."

Imej: instagram

Penapis itu kemudian menyekat komen tertentu pada siaran dan dalam video langsung. Orang yang menaip ulasan min masih akan melihatnya pada peranti mereka, tetapi penonton lain pos atau video langsung tidak akan.

Penapis untuk komentar yang menyakitkan hati kini hanya tersedia dalam bahasa Inggeris. Instagram berkata ia merancang untuk berkembang ke lebih banyak bahasa tidak lama lagi.

Penapis spam, yang berasingan dari alat komen min dan diterapkan secara automatik, boleh didapati dalam bahasa Inggeris, Sepanyol, Portugis, Arab, Perancis, Jerman, Rusia, Jepun dan Cina.

Instagram masih melatih penapis ini dengan pembelajaran mesin dan berkata produk itu akan menjadi lebih baik pada waktunya. Menurut Berwayar, Instagram pada asalnya menyewa kontraktor untuk menyusun komen dan menandakannya sebagai spam atau tidak spam dan kemudian membina algoritmanya.

Ia tidak sempurna, CEO Kevin Systrom mengakui dan Berwayar ditunjukkan dalam artikel mereka, menjalankan kalimat dengan algoritma dengan beberapa hasil yang pelik.

"Kami tidak berada di sini untuk mengekang kebebasan bersuara," kata Systrom Berwayar. "Kami tidak di sini untuk membendung perbualan yang menyeronokkan di antara rakan-rakan, tetapi kami berada di sini untuk memastikan kami menyerang masalah komen buruk di Instagram."

UPDATE: 29 Jun, 2017, 10:44 pagi EDT: Siaran ini dikemas kini dengan maklumat lanjut dari Instagram.