Skip to main content

Pengguna Uber tahu tentang segala yang turun, dan mereka tidak senang

Imej: Farrell / BFA / REX / Shutterstock

Uber yang beracun, runtuh budaya korporat membuat gelombang di luar dunia teknologi.

Pengguna Uber menjejaki segala sesuatu yang sedang berlaku di ibu pejabat Uber di San Francisco, dan ia mempengaruhi bagaimana mereka melihat syarikat itu-dan sama ada mereka akan menggunakan aplikasi naik-hailing.

Menurut penyelidikan oleh media dan firma teknologi Morning Consult, 57 peratus pengguna Uber telah mendengar banyak atau beberapa tentang "tuntutan pembuli, seksisme, dan gangguan seksual di ibu pejabat Uber."

Morning Consult meninjau 1,652 pengguna Uber dari 15 hingga 21 Jun-di tengah-tengah skandal terbaru Uber, tetapi tepat sebelum Travis Kalanick meletak jawatan dari jawatannya sebagai CEO.

LIHAT JUGA: Uber akhirnya, akhirnya menambah tip

Lima puluh lima peratus pengguna Uber mendengar tentang peranan eksekutif yang melarikan diri dari syarikat itu. Empat puluh lima peratus pengguna Uber tahu sesuatu tentang penyiasatan Jabatan Keadilan ke Uber atas Greyball, programnya digunakan untuk mengesan pengawal selia menggunakan Uber dan peraturan skirt. Empat puluh lima peratus pengguna Uber juga menyedari bahawa syarikat lain (Google) menyaman Uber kerana mencuri teknologi memandu sendiri.

Empat puluh peratus pengguna tahu tentang kempen #DeleteUber yang bermula kerana bekas ketua eksekutif Travis Kalanick terhadap majlis penasihat perniagaan Presiden Donald Trump. Empat puluh sembilan peratus daripada pelanggan Uber tahu bahawa Kalanick telah ditangkap pada pita pita seorang pemandu Uber semasa hujah berhubung pemotongan harga Uber.

LIHAT JUGA: Tidak, ia bukan masa untuk mula menggunakan Uber lagi

Data ini penting kerana ia menunjukkan bahawa buruk 2017 Uber sedang melepasi di luar Lembah Silicon ketika syarikat masih berusaha mengembangkan perniagaannya.

Hasil daripada semua berita buruk ini, 23 peratus pelanggan berkata mereka berhenti menggunakan Uber dengan kerap, walaupun mereka tidak memadamkan aplikasi. Tiga belas peratus berhenti menggunakan Uber sepenuhnya, tetapi belum memadamkan aplikasi itu lagi. Dan 19 peratus pengguna Uber mengikuti dan menghapus aplikasinya sebagai akibat dari banyak masalah Uber, banyak masalah. Nombor tersebut bukan hanya merujuk kepada kempen #DeleteUber yang kehilangan Uber 500,000 akaun dalam minggu pertama, tetapi sebagai tindak balas kepada semua skandal serentak Uber.

Pengguna Uber kali yang telah meninggalkan aplikasinya (atau sekurang-kurangnya mengehadkan penggunaannya) mempunyai beberapa pendapat tentang cara Uber dapat melakukan yang lebih baik.

JUJU JUGA: Satu soalan utama kekal untuk Uber: Kenapa kepala HR masih ada?

Dua puluh lapan peratus responden berkata mereka akan mempertimbangkan menggunakan Uber sekali lagi jika Uber melancarkan CEO semasa dan memimpin kepimpinan baru. Nah, sehari selepas kajian ini selesai, Uber melakukannya. Jadi mungkin mereka akan cuba lagi sekarang?

Pengguna Uber lain berkata mereka akan kembali ke Uber jika ia mempunyai harga yang lebih rendah dan privasi data yang lebih baik. Untuk 14 peratus pelanggan Uber, tiada apa yang akan membuat mereka kembali.

Pelajaran di sini: Pelanggan Uber memberi perhatian. Sekiranya Uber mahu menyelamatkan dirinya, ia lebih baik untuk mengawal keadaan.